Wow… Dapat 20 Milyar Setelah Gugat Polisi

Entahlah, mau kasih selamat atau berkomentar salut untuk keluarga ini atau gimana, tapi yang pasti ini adalah sebuah kejadian yang bakal sulit jadi kenyataan di negeri kita (tercinta?) ini.

Coba aja: Sebuah keluarga berhasil memenangkan perkara setelah menggugat pihak kepolisian kota atas kasus anaknya yang hilang, dan hasilnya, mereka mendapat kompensasi sebesar Rp.20.000.000.000 dari pihak berwenang di kota tersebut.

Wakwau…

kasus-anak-mati-di-bagasi-mobil.jpgTiga keluarga yang anak-anaknya mati tercekik setelah tak sengaja terkunci sendiri di bagasi mobil tua telah menerima kompensasi sebesar 2.250.000 dolar Amerika (sekitar 20 milar Rupiah) dari kota Camden, Ney Jersey, Amerika Serikat, setelah mereka menggugat kota setempat dengan klaim bahwa polisi gagal menemukan anak-anak mereka pada waktunya.

Di lain pihak, keluarga ini juga menerima rentetan kritik online penuh kegeraman, salah satunya adalah sebuah kritik yang disampaikan di situs online Philadelphia Enquirer yang mencerca, “Sangat menyedihkan. Menyalahkan polisi karena kurangnya keterampilan anda sendiri selaku orangtua. Mengapa mereka tidak mengawasi anak-anak mereka sendiri? Dan mengapa mereka tidak mencari sendiri mobil tersebut?”

Dan banyak lagi cercaan lainnya yang lebih kasar.

Tapi pengacara untuk keluarga berpendapat bahwa kasus ini adalah akibat dari kurang terlatihnya pihak kepolisian, dan ahli mengatakan bahwa penyelesaian mungkin memiliki implikasi serius bagi kota-kota lain, terutama dengan Amber Alert (peringatan penculikan anak) dan laporan anak hilang hampir terjadi setiap hari.

“Mereka (keluarga yang kehilangan anak tersebut – red) melihatnya sebagai sebagai sesuatu yang sangat pahit,” kata Paulus Brandes, pengacara keluarga Aníbal Cruz mengatakan kepada ABC News. “Satu-satunya pelipur lara adalah fakta bahwa mereka mendapat keadilan bagi putra mereka, dan yang juga penting adalah bahwa mereka membuat masyarakat menjadi lebih baik karena kepolisian telah dipaksa untuk memperbaiki kekurangan dalam soal aturan.”

Brandes menyatakan polisi Camden gagal mengikuti protokol dan prosedur untuk mencari anak yang hilang ketika mereka mencoba mencari Daniel Agosto, 6 tahun, Aníbal Cruz, 11, dan Jesstin Pagan, 5.

Anak-anak dilaporkan hilang setelah bermain di halaman depan milik keluarga Cruz pada tahun 2005, tiga jam setelah orang tua yang mengawasi anak-anak tersebut kehilangan jejak mereka. Belakangan baru dipastikan bahwa mereka naik ke bagasi Toyota Camry yang diparkir di halaman Cruz.

Meskipun pencarian secara meluas dilakukan oleh polisi dengan menyertakan helikopter dan anjing pelacak, Brandes mengatakan polisi tidak teratur dan tidak terlatih dengan benar.

“Kami menuntut mereka atas tindakan pencarian yang tidak tepat, dan kegagalan untuk melatih petugas polisi untuk melakukan pencarian,” kata Brandes. “Ada protokol nasional yang sudah ada selama bertahun-tahun, dan departemen ini tidak berusaha untuk mempelajarinya.”

sumber

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: